Restoran Malaysia menyajikan ‘nasi inflasi’ dan makanan murah saat inflasi menggigit

KUALA LUMPUR – Pegawai administrasi Muhammad Faizal Taib berkata dia berjuang dalam dua tahun yang lalu untuk bertahan dengan bajet bulanannya sebanyak RM250 (S $ 78) untuk makanan.

Tapi itu berubah baru-baru ini, karena kemurahan hati beberapa operator makanan, yang sekarang menawarkan “makanan ekonomis” hanya dengan RM3,50 per piring.

“Ini hanya sepiring nasi sederhana, beberapa sayuran dan protein tetapi cukup untuk membuat saya kenyang tanpa membakar lubang di saku saya,” katanya kepada The Straits Times.

Faizal termasuk di antara mereka yang mengandalkan makanan murah yang ditawarkan oleh beberapa operator restoran dan kafetaria, yang telah memutuskan untuk membantu konsumen meringankan beban inflasi makanan.

Pada bulan Juni, inflasi negara itu, yang diukur dengan indeks harga konsumen, meningkat 3,4 persen dari tahun sebelumnya. Hal ini disebabkan oleh kenaikan harga pangan. Harga bahan makanan untuk makanan rumahan naik 6,1 persen, sementara biaya makan di luar telah naik 6,6 persen, data pemerintah yang dirilis Jumat lalu menunjukkan.

Di antara makanan pokok dengan lonjakan harga tertinggi adalah roti canai (10,5 persen), nasi dengan lauk pauk (9,7 persen), daging sapi matang (7,8 persen) dan hidangan mie (7 persen), kata laporan itu.

Meskipun biaya bahan baku meningkat, sebuah restoran di Selangor memutuskan untuk memperkenalkan “nasi inflasi” (nasi inflasi) untuk membantu pelanggan meredam pukulan.

Dengan harga RM5, makanan terdiri dari nasi, sayur, telur, sarden sambal dan segelas limun.

“Bertahun-tahun yang lalu, kami menawarkan ‘nasi bujang’ (nasi ekonomi) di restoran saudara kami, yang kami tutup tepat sebelum Covid-19. Itu menjadi hit,” kata Iskandar Azaman, pemilik Kantin Sk√∂hns, sebuah kafe yang menjual makanan set barat dan makanan nasi Melayu.

“Sekarang, dengan kenaikan harga yang mempengaruhi sebagian besar populasi, kami pikir itu harus kembali tetapi lebih baik. Jadi kami keluar dengan nasi inflasi,” katanya.

Nasi bujang normal” – biasanya nasi, sup biasa dan telur dadar tunggal – tidak cukup baik, kata Iskandar.

“Seharusnya tidak terlihat seperti Anda tidak memiliki cukup bahan untuk membuat makanan, jadi kami keluar dengan versi yang ditingkatkan – nasi, sambal sarden, telur goreng, beberapa irisan mentimun dan segelas limun,” katanya.

“Ini adalah makanan yang sehat dan lengkap. Anda punya karbohidrat, protein, beberapa sayuran dan itu adalah sesuatu yang Anda senang pesan, bukan karena murah dan Anda tidak punya uang,” katanya.

Menggemakan sentimen yang sama, pemilik restoran Jaizah Jaafar mengatakan ini adalah situasi win-win untuk semua.

“Orang-orang membutuhkan makanan dan kami ingin bisnis, jadi kami harus menemui mereka di tengah jalan. Pada tingkat yang kita tuju, itu cukup baik jika kita mampu bertahan setelah membayar komitmen kita, “katanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Proudly powered by WordPress | Theme: Cute Blog by Crimson Themes.